Tragedi Mesin Cuci #KeluargaMaheswara

June 17, 2020

Assalamu’alaikum,
Woyooo ~ selingan dulu ya cerita berjibaku sebelum nikahnya. Aku mau share kejadian yang masih anget-anget tai ayam ini. Penuh haru biru, mencekam, menikam, menegangkan. Langsung kita baca saja. Lets cek this out!

Alhamdulilah, 30 Desember 2017 kita berdua dapet kado dari temen-temen PHD. Apa itu PHD? Singkat ceritanya, mereka adalah keluarga keduaku dijakarta, alumni Remaja Islam Sunda Kelapa angkatan 48, divisi Publikasi Humas dan Dokumentasi.
Kebiasaan dari tahun yang udah-udah memang kasih kado (read : patungan) sama ke 14 member kita (yang sold udah setengah) dihari pernikahannya. Dan aku meminta mesin cuci kala itu. AHHHHHHHH MAKACI YA TEMEN-TEMENNNNN YA ALLAHHHHH ~ semoga Tuhan melapangkan dan menambah rizki kalian berlipat-lipat ganda.

30 Desember 2017 – mesin cuci itu tiba. Katanya sih masih ada panci, tapi udah sebulanan dibeli belum nyampe juga tuh sampe hari ini.
6 Januari 2018.
Karena kesibukan dan selalu pulang malam, oleh sebab itu, kado tersebut baru kita perawanin satu minggu setelahnya.
Pembagian kerja rumah tangga kami adalah Istri memasak, mencuci piring, merapikan pakaian, menyiapkan baju, sesekali nyapu. Dan Suami? mencuci baju dan ngepel. Begitu.
Pagi-pagi sebelum kiwil datang, aku siapkan dulu sarapan buat bojo. Cleansing ruangan. Bojo? dengan santainya nyuci baju tanpa baca user manual.
Dan kalian tau saudara-saudara? dikarenakan belum adanya toko bangunan yang buka selama tahun baru tiba, jadi untuk kali pertama cuci baju hari itu menggunakan apa? YAP! EMBER SODARA-SODARA HAHAHAHA. Kebayang kalo tugas nyuci aku, mungkin udah kaya romusa kali ah. Udah kurus, kering, bawa-bawa ember berat. Nyuci lagi wkwkw
Makan udah siap, tapi bojo masih aja berkutat dengan cucian. “Mas makan” ia tak menyahut. “Massss ~” | “Ia bentar”. Aku mencicil cucian piring, sebelum makin membeludak setelah makan selesai.
Krucuk-krucuk Perut udah keroncongan. “Mas ~” | “Nduk, kamu masukin kapas ya kedalam mesin cuci?” | “Hah?” | “Atau kamu lupa naro tissue ya di baju?” | “Apaan si mas, laper ini ayo makan” | “Ini lho nduk~” 

Bojo mengambil satu – dua – tiga sample baju. Terlihat raut muka depresi. Cucian yang diambil kaya ada tissuenya. Dan ga cuma 3 baju sample itu, tapi semuaaaa hahahaha.
Sejauh ini, bojo selalu kumlod melakukan pekerjaan rumah. Bahkan ngepel itu aku bisa karena bojo yang ajarin. Dan melihat raut muka melas itu, tawaku pecah terpingkal-pingkal HAHAHAHA. Ya Allah melaseee~
Akhirnya karena aku ga tega dan pengen segera dapet solusinya, males googling pula, jadi we nanya di grup wa wkwkw

Ceritanya ngaduin bojo wkwkw

Mulai dikasih solusi

Nah kan baru ada yang ngaku pengalamannya sama wkwkwk

Dan tips dari permasalahan kami adalah

  1. Detergen biasa ga bisa sembarangan ditaro di mesin cuci
  2. Kalo mau detergen biasa aja, lebih aman detergen cair
  3. Pun dengan pintu mesin cuci atas ataupun depan, juga beda. Pintu depan tak boleh menggunakan detergen yang penuh busa karena akan menghambat proses kerja mesinnya baca perbedannya disini
  4. Kata Uni Olvi, kalo pake detergen biasa, di-air-in dulu, jangan di langsung tumplekin gitu aja
  5. Bilas 2-3x, jangan cuma sekali
  6. Jika mau dikeringin, pastiin baju udah bersih. Kalo kaya kasus si bojo, detergen masih nempel udah dikeringin aja yaudah tewas sudah hahahahah
  7. Dan dan dan dan kalo kasus udah separah kita tadi, ngucek sendiri atau londri jadi solusi. Udahlah daripada ngabisin listrik yakan?
  8. Selamat mencoba

Begitulah lika-liku keluarga maheswara di 16 hari pertama hahahaha. Dan bener aja, setelah itu bojo ngucekin baju atu-atu donk hahahaha. Ya Allah, maaf ya mas ga bantuin, tempatnya sempit sih #ngeles. Maaf juga di post, abis lucu sih wkwkwk

Sekarang mesin cucinya kami sumbangin buat dijual lagi dan digunakan untuk yang membutuhkan. Hwkwk memang dulu rencananya nyuci sendiri biar irit, tp ternyata tagihan listrik, kapasitas jemuran yang ga sebanding kalo aku nyuci satu stel OOTD ditambah ada anak bayik yang sehari bisa ganti baju berkali-kali, alhasil kini LAUNDY solusinya. Makasih ya temen-temen yang udah kadoin mesin cuci hihi gemas!!

 

Bagikan Postingan ini :

2 People reacted on this

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *