Thks 2020 Part 1

December 15, 2021

Sejak tekatku kala itu menulis one day one post berakhir di 13 Agustus 2020, sebelum semuanya benar-benar terlupakan, baiklah aku akan menuliskan apa saja pencapaian dan suka duka di tahun ini. Thks 2020

JANUARI 2020

Dimulai dari awal tahun ya. Tepat tanggal 1 Januari 2020, hujan mengguyur kota Jakarta. Setiap akhir tahun memang cuma kita habiskan di apartemen aja. Disamping karena macet dimana-mana, ya ngapain juga si. Inget banget 31 Januari 2016 aku habiskan bersama Ayah Mahe di SMB alias Sumarecon Mall Bekasi. Niat pulang jam 10 sampe apartemen hampir jam 12. Itu petasan udah dimana-mana, maka dari itu males banget kan jadinya?

Nah, kebetulan 31 Desember 2019 hujan lebat. Saking nyenyaknya kita tidur abis nonton HBO sambil kruntelan ama anak bayik sampe lupa ada pengumuman woro-woro dari security di speaker apartemen. Eh bener aja jam 4 motor yang sengaja ditaro basement (karena biasanya diluar) kelelep donk wkwk. Banyangkeun kelelep coiii. Dannnn tadaa!!

Motor kita didalem coi wkw

sempet-sempetnya kita ke Aeon padahal abis kena musibah wwkwkw. Setelah itu AEON dikepung warga karena dianggap penyebab banjir disekitaran Jakarta Garden City.

Pake Filter andalanque
Ini pas kebanjiran ga ngantor coi wkw

Setelah itu beberapa kali Ayah Mahe kerja dari rumah. Diam-diam dalam hari berdoa kalo ayah mahe sering-sering ngeremot aja dari kantor kerjanya. Ini foto pas Ayah Mahe udah siap berangkat ngantor tapi kejebak banjir. And yey!! ga jadi kerjaaaaa!!

FEBRUARI 2020

Agenda pertama kita mudik ke Rumah Ibu Mertua di Pontianak. Cuma 2 hari, mengingat Ayah Mahe cutinya udah dihabisin buat umroh, jadi sengaja kesana buat ngasih hadiah dan sedikit sangu buat ibu yang juga minggu depannya mau berangkat umroh.

Makan di Rumah Makan Jawa wkwk padahal di Kalimantan
Di rumah gadang (eh apa ya namanya wk)
Ini Mie Tiawnya Ya Allahhhh

Dipontianak aku makan kwetiaw supeeeerrrr enak. Dagingnya banyak. Mienya kenyal. Ditambah irisan cabeeeee uuuhhhh~. Namanya mie tiaw Apollo. 2 Hari disana 2x makan kesana wkwkw. Ini kali pertama aku nginep di mertua setelah 2 tahun nikah hihi. Dan disana ternyata sepi banget coi, padahal udah di kota pontianaknya. Mayoritas chinese. Dan ga ada tempat wisata wkwkw

The Real Termehek-mehek

Beberapa minggu kemudian, sepulangnya umroh, Ibu ke Jakarta. Cari orang dengan klu csekolahan gitu. Karena Ayah Mahe kerja jadilah aku yang ngawal Ibu mertua cari orang tersebut selama 2 hari. Aseli bener-bener kaya termehek-mehek. Klunya cuma itu dan ga tau lokasinya dimana. Alhasil sebelum ibu flight 5 jam sebelumnya ketemu juga orangnya. Sayang aku di mobil, jadi gatau kisah selanjutnya. Dan hebatnya yang bantu nyari drivernya. Baik banget orangnya, aku pesen di Moobvie. Thks Pak Yovie!

Ke pepsodent, ketemu Indra Bekti dan keluarga. Semuanya ngajak main Almayda hehe

Ibu pulang, dan aku sudah mengawalnya dengan baik. Ayah Mahe kasih bonus makan di shabu Haci yey!!! Eit! sebelumnya mampir ke pepsodent dental care dulu di Gandaria City. Niatnya bikin vlog pake gopro, ternyata semua dislow motion HUAAA!! Jadi batal deh bikin vlognya karena ga bisa di edit huf!!

Shabu Haci Gancit

MARET 2020

Di bulan ini banyak banget certianya. Mulai dari mudik ke tempat mertua dulu ya. Mudik lagi? Iya wkwk kali ini ketempat Bapak Mertua di Ngawi. (Ia Bapak dan Ibu mertua sudah lama berpisah jadi aku dan Ayah Mahe kalo soan ke 3 orangtua sekarang hehe)

Di sleeper bus
Kalo VIP rest areanya enak

Jadi ini kali pertama naik bus tingkat. Kita naik rosalia indah, harganya sekitar 350an sekali jalan kalo ga salah ya? PP. Awal naik di kursi sleeper, pulangnya naik yang kursi eksekutif dibelakangnya. Dan buat aku lebih nyaman duduk dikursi aja yang VIP daripada di sleepernya. Disamping silau, dingin juga, terus bantalnya keras. Ga nyamanlah buat nyusuin bayi wkwk

Gontor putri, insyallah soon

Disanapun kita 2 hari. Cuma dirumah mama aku bisa 1 bulan heheeee. Tapi ga kemana-mana wkwk. Anw hari pertama kita jalan-jalan ke Gontor, terus solo dan malemnya nginep di vila bapak mertua. Disolo kita main-main ke the heritage, sayang banget disana ujan. Terus kita makan tengkelng jugaaa ahhh~ Sedeppp~

Jamus

Paginya kita jalan-jalan ke kebun teh jamus, dan OTW ke Pangkalan Bus Rosalia. Disini kita ketinggalamn bus coi gara-gara agen busnya nyelip didepan pintu gontor putri, bolak-balik gontor-ngawi dan berakhir kita kejar bus ke solo wkwkwkw. Hamdalah ga ketinggalan

Aib keluarga wkw
Maluv

Minggu setelahnya mamah dateng bersama mami iwa, kaka bima dan om Muhdi. Biasa, rutinitas tahunan ke tanah abang buat beli baju lebaran jamaah muslimat ratusan (free lho ini), dan THR karyawan + kolega.

Huhu kangen mamah

Selama mama disini, jakarta udah siap-siap Rem kendali. Wacana buat PSBB udah digaungkan. Toko-toko di tanah abang sebagian tutup. Dan bener aja, sehari setelah mama pulang. Jakarta lockdown.

Belanjaan maih ada 1 troli lagi buat buah dan sayur

Sebelum pulang, aku udah siapin belanjaan banyak banget. Beras, minyak susu dll. Aduhhh harganya semakin melonjak. Masker dan handsainitizer udah mulai gila-gilaan nih! Anw, aku jualan tunik dan rok plisket setelah ini, Alhamdulillah omset 4jt 2x pre-order. Mantap!

Berjemur
Sedih banget Ya Allah

Oia, ada satu kebiasaan (dan semoga ini yang terakhir). Setiap kali Almayda pisahan sama utinya, ntah utinya yang nganter ke jakarta atau utinya abis dari jakarta, bisa dipastikan Almayda sakit, utinya juga huhu. Terakhir sakit pas pulang umroh kemaren, dan kemaren juga sakit. Demam + flu dan batuk. Lebih dari 10 hari, aku udah stress banget. Karena kan sliweran kasus covid udah dimana-mana, rumah sakit udah steril aduhh sedih bangetlah Ya Allah. Cukup ini yang terakhir ga mau lagi. Berat turun drastis. Kondisi Almayda termenyedihkan selama sakit.

Rumah Sakit udah pada kosong

Next lanjut ke Part 2 ya

Bagikan Postingan ini :

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *