Mencari Mainan Yang Hilang

July 22, 2020

Hay hayyy hayy halloo!!! aku mau cerita tentang kelayapan kita selamem, disaat pandemi-pandemi gini dan berakibat aku KO setelahnya

Jadi gaes, cara kita menikmati quality time adalah dengan makan diluar. Ga perlu mahal. Ga perlu vancy. Biasanya kita cari soto diweekend pagi, atau sekedar makan malem pinggir jalan dimalam hari. Sesekali makan steak dan All you can eat gamasalah lah ya hehe.

Sejatinya kita hobi makan. Cuma anehnya ga gemuk aja. Aku kurang suka makanan manis, dan Ayah Mahe kurang suka makanan pedes, terlalu panas dan terlalu dingin. Kebalikanku wwk

Jadi, setelah selesai Work Form Homee, yakni pukul 5. As usuall, aku selalu menawarkan “Makan dimana?” karena aku masak itu mood moodan banget, huhu ga kebayang kalo udah punya rumah dan jarang ada delivery. Jangan ditiru yaaa

“Terserah”

“Abis maghrib?” Ayah Mahe mengangguk.

Jadilah setelah shalat maghrib kita bergegas menuju parkiran motor. Sebelum basement aku berguman “Mas, ko badan intan lemes ya? kaya orang puasa mau buka gitu lho” suami cuma ketawa aja “Yok yok mau makan dimana?”

Dan makan malam kali ini kita take away ke ngikan.yuk Harapan Indah Bekasi, gara-gara abis liat story rachven sebelumnya wkwk.

Sampai disana karena penuh jadi langsung bungkus dan cus. Pas berangkat, Almayda udah merem-merem tuh tanda ngantuk. But, HELLOOWW!! ini baru jam 7. Plis donkkkk. Ku ajak ngobrol ku panggil-panggil dia terus. Dan gagal di 3km sebelum sampai.

Sebelum berangkat, Almayda ini hobinya bawa gemnbolan wkw. Dan kali ini bawa mainan banyak, ada 3 bayangin. Dengan tangan sekecil itu dia kewer-kewer ga mau dilepas. Dan selama jalan aku selalu ingrtin “Pegang yang kuat ya? nanti jatuh” soalnya dia ga mau diambil mainannya.

And, trap! setelah Almayda dinyatakan terlelap di 1,5 KM sebelum apartemen, mainannya jatuh satu.

“Yah, mainan kaka jatuh”

“Yang tangan kiri atau kanan?”

Kiri”

“Kan mas udah bilang dijagain”

“Intan pegangan mas, kalo ngerem mendadak kaya tadi gimana?”

Dan, baiklah. Kupikir, ya cuma mainan doank apalagi udah malem kan? maka kepikiran aku buat suami puter balik. Dan ternyata puter balik donk nyari sepanjang 1,5 km PP jadi 3 km cuma buat mainan Almayda. Kepalaku sampe tengleng karena keberatan helm dan ngeliat satu sisi doank.

“Kira-kira disebelah mana nduk?”

“Kayanya baru tidu darah sini, pas belokan masih melek ko”

Gaes itu sepanjang BKT Pulogebang lho kita muter-muter. Dan pda akhirnya nyerah. Huhu emang simple sih, tapi ko aku ngerasa gimanaaa gitu.

Pulangnya, cuma ada 2 kemungkinan. Almayda tidur sampe pagi atau bangun dan begadang. And right! option 2 pastinya.

Oia! kita beli ngikan sambel matah, sambel mercon dan 1 ikan polosan buat mayda. So far, harganya murah banget karena udah pake 2 nasi dan 3 ikan just 59 ribu, Kalah makanan diapartemen mah.

Kalo dari segi rasa, karena itu nasinya nasi liwet dan ngepasin aku makan ada bagian yang asiiinn banget, disamping tepungnya di ikannya terlalu tebel jadi ya B aja. Kalo ditanya mau beli lagi ga? mmm mungkin Ayah Mahe mau, tapi aku belum dulu kali ya. Oia Almayda makan juga karena ikannya filet ditepungin.

Dan, deg! setelah makan tetiba badan menggigil, AC berasa dingin banget paahal 26’C. Setelah shalat, aku beburu pake baju panjang dan kaos kaki (ga biasanya). Tenggorokan kerasa sakit banget. Minum lemon madu sebelum tidur dan silex.

Ga berapa lama aku terlelap deh. Dan Ayah Mahelah yang bertugas jagain Almayda huhuhu. Thks mas. Hari ini aku belum sembuh nih, semoga nanti pas kamu dateng jadi obat buat aku yaaa eaaa!!!

Anw ceritanya random banget, hehe maap ya lagi sakit soalnya. Cuma mau nargetin aja hari ini nulis wkwk

Jakata, 22 Juli 2020

Bagikan Postingan ini :

2 People reacted on this

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *