Intan, maukah. . .? #KeluargaMaheswara

July 6, 2020

Yuhuwww spadaaa~ Assalamu’alaikum
Udah berapa episode ini wahai pemuda pemudi? banyak? Terima kasih yaaa ~ yang senantiasa mantengin. #KasihBunga #PotonginPita #TerbanginBalon #SebarGocengan. Judulnya agak agak bikin deg-deg ser gimanaaaa? Apakah episode ini adalah episode terakhir?

Hyaw! ntah mengapa aku begitu detail mengingat semua sampai ke lokasi bahkan tanggalnya,  beda sekali dengan bojo yang cuma tau tanggal kita nikah aja -__-“) itupun karena jaman-jaman pra~ kerasa begitu lama.
4 September 2016.
9 hari sejak awal pertemuan itu, lagi-lagi kau menjebakku. Aku pikir bojo bakal kapok karena di test surat Ar-Rahman, gataunya gas terossss.
“Udah dikostan?” | “Udah” | “Oke aku udah dibawah ya?”
“Lah ngapain?” | “Temenin cari Quran yuk”
Cieeee. Ceritanya ditanggal 3 september bojo udah ikut kelas Tahsin di PLN. WOYO!! Selamat yaaa!!! Akhirnyaaa!! Ga modus kan? ya kan? ya donk!
Di PLN Disjaya Gambir, metode dan quran yang digunakan menggunakan utsmani. Yaaa lagi-lagi, karena alasannya masih syari yekan (padahal caranya ga syari), aku bantu deh tuh nyariin, meski ga gampang kayanya nyari quran genre begini.
Cus! bojo langsung on the track to GI alias Grand Indonesia.
“Di sini ada toko buku kan?” | “Mmm . . . Jangan Gramedia GI!” | “Kenapa?” duh kalo inget gramed GI, inget pernah ada yang beliin buku The 7 Habits of Highly Effective People nya Stephen R Covey buat kado ultah -__-“
“Yaudah kita pindah” bojo mulai balik arah| “Eh eh kemana?” | “Kan kamu ga mau di GI” | “Kan ini udah sampe GI?”
“Yaudah gapapa yuk cari yang lain. Kokas gimana?” (M O D U S) | “Ga, disini aja. Aku cape kalo jauh-jauh”
Dan ah~ sudahlah. Akhirnya kita ke Gramed GI juga. Udah dicari-cari, ga ada satupun quran utsmani. “Besok aku cariin deh, siapa tau nemu di onlen”, “Eh ga usah mas bisa cari sendiri” | “Udah gampang” | “Yaudah nanti mas ganti ya?yuk makan”
Kita berkeliling dari west ke east. Dari lantai paling bawah sampai mau ke ujung. Dan berakhir di warung leko. Bilik tengah paling kanan. Nomer dua dari depan.
Ko rasa-rasanya lelah sekali waktu itu. Setelah berbasa basi cukup lama. Mengorek-orek cerita cinta masa lalu yang berdampak trauma, sampai pada . . .
“Kamu kapan pulang?” | “Sebelum idul adha”
“Mmm kalo kenalin mas ke orang tuamu?” I “Hahaha apaan si”
“Aku masih ada kesempatan?” I aku diam
“Hhh . . . aku ga mau janji, tapi aku mau berusaha buat ga akan kaya yang udah-udah?” I aku diam
“Aku mau berusaha” l “apaan sih baru juga seminggu kenal”
“Kamu pikir diusia kita yang segini aku main-main?” I aku diam
“Nduk, maukah kamu. . .” I plis lanjutin plis lanjutin hahahah. Meski aku muak dengan proses yang terlalu cepat (lagi lagi trauma itu ga enak) tapi kan . . .
“Mmmm kapan kamu izinin mas silaturahmi ke rumah?” I Aku menghena nafas panjang. Hfiuhhh cape dehhhh~ kirain kaya di TV TV

“Istikharalah dulu, jangan gegabah. Kita punya Tuhan untuk memutuskan” aku menjawab dengan pelan

“Baiklah”
Malam itu, selesai shalat maghrib dan pulang. Ntah mengapa perjalanan sepanjang GI – Kostan membuat kepalaku ingin terbenam.

Ini orang apa pop mie sih? Instan banget.

Aku lelah. Baru bulan kemarin didekati orang dan tiba-tiba dia menghilang. Dua bulan sebelumnya terlibat cinta segi trapesium yang sebenarnya hanya jadi viguran tapi kenapa seolah paling dominan. 4 bulan sebelumnya, jalinan pertunangan baru saja kandas. Semua yang instan sepertinya aku tak terlalu tertarik melanjutkan.
Sampai dikostan

“Wait” l “Apa?” Aku bergegas masuk kekamar. Mencari sticky note dengan tergesa. Ku tulis secarik penyemangat untukmu.
“Ini” l “Quran?”
“Itu Quran utsmani yang dicari” | “lho ini kan punyamu nduk”
“Udah pake aja, aku banyak quran” l ” Nanti mas ganti ya?”
“Ga usah, doain aja aku bisa umroh lagi. Itu hadiah dari salah seorang jamaah turki untukku” l “Kalo gitu ga jadi deh”
“Stockku banyak dirumah, kalo mau ganti harus dari sana asli” l kamu diam
“Harus yang asli kalo mau balikin. Ga boleh nitip” l “Lah terus?”
“Aku doain mas bisa umroh.” I “Amin” kau tersenyum. Mirip pak jokowi wkwkwk. Kalo sekarang kata-kata itu direka ulang, pasti kepalaku udah di unyel-unyel manja uwuwuwuw ~ (Hayo! Hayo! Hayo! Yang jomblo jangan baper hayo!puasa!puasa!hahaah)
“Ok udah malam kayanya aku harus istirahat” I “Ok makasih ya Nduk”
Hari ini, quran itu ada di jajaran rak buku samping TV apartemen. Tepat 3 Tahun 2 Bulan kau menggantinya dengan umroh bersama dan membelikanku Quran utsmani kecil yang bisa kubawa kemanapun. Masyaallah tabarakallah. Seperti mimpi. Makasih ya mas, bersamamu aku percaya mimpi-mimpiku bisa menjadi nyata.

Bagikan Postingan ini :

2 People reacted on this

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *