Instagram Berbicara #KeluargaMaheswara

June 15, 2020

Assalamu’alaikum
Halo!! kita kembali lagi di kisah #KeluargaMaheswara. Kenapa namanya #keluargaMaheswara? bisa dibaca disini atau disini sebagai awal mula. Nah, ini adalah part ketiga setelah kisah kita di prolog #keluargaMaheswara hehe. Banyak ya? ia banyak. Semoga kalian ga jenuh ya? Karena blog ini akan berisi tentang cerita keluarga kami. Kali ini, kita mau ceritain awal-awal kenapa kita bisa deket dan memutuskan untuk menikah (eh yang terakhir mah belom dibahas disini wkwk). Sampe aku bener-bener mastiin ini mukanya sama kaya foto ga sih?wkwkw. Taarufkah? Pacarankah? Tenang, baca pelan-pelan yaaa,  gini ceritanya . . .

Adalah ka Rani, orang yang selalu rusuh buat ngenalin mas boj ke akuh. Pun saat kita mulai curi-curi publish di instagram kedekatan kita yang diunggah secara tersirat. Meski katanya DENGAN OGAH-OGAHAN LIAT INSTAGRAM OGUT!(ngomongnya sambil emozionel) Meski aku pun ga tau juga, Ka Rani yang mana tadinya. Tapi makasi banget kakakkkkk atas jasanya! jasamu tiada terperiiii.
Sebesit cerita aku dan Ka Rani. Jadi, awal kita pernah bersua, sore itu digelanggang auditorium kampus, beberapa hari jelang wisuda ada gladi  yang dihadiri segelintir orang. Tiba-tiba . . .
“Hai! Intan ya? anak poltek? aku Rani! Poltek juga! kamu duduk dimana?” aku bingung sebenernya, ini siape? langsung nyerocos gitu aje yekan? tapi dengan ramah dan sedikit canggung, ku balaslah “Eh ia! “ dan berbasa-basi sambil berpikir keras “ini orang siapa ya?HAHAHA” meski sedetik kemudian lupa “eh!tadi siapa ya namanya?” hahaha. Maaf ya kaaaa, cekalang kan ku ingat celalu dirimu celamanyah!wkwkw

Ka Rani adalah teman kampus mas boj di duren 3. Satu kelas sepertinya. Ntah mengapa, beliau sangat bersikeras untuk memperkenalkan aku dan mas bojo. Padahal sama akupun lho ga kenal. Bahkan aku ga tau kapan aku folbek kakaknya. Wkwkwk Karena waktu itu katanya mas Bojo lagi masa-masa transisi hati (untuk bagian ini diskip aja ya? biar hati tidak gundah kkwkwkw). Dan, meski usaha baiknya selalu saja tak berbuah hasil dalam waktu dekat, toh akhirnya masnya tergerak juga kepadaku #Eaaa
Selain itu, katanya ada mas Cipto Bili dan mas Maulana Gempa (dua dari tiga geng gong mas boj. Satu lagi ada mas purbo) yang mendelegasikan aku ke mas boj “Nih! sama intan aja” anjaiii, kalo ama mas gem, kenal aku dulu di BEM bareng. Lah mas cipto? kenal kagak, ngojok-ngojokin ia wkwk.
Huft, mungkin kegalauanku dimana-mana sudah semembahana itu, sampe orang yang ga terlalu dekat bahkan ga kenalpun iba dan menjarikanku obat bermuram durja. Terimakasih atas perhatian yang teramat .  Aku terharu lo sama kalian semua hiks *SunSatusatu.

Note : Buat yang beruntung,tips galau dan nyampah galau disosmed bisa berhadiah jodoh, buat yang engga, siap-siap dibully netijen yah!kwwkkw

Singkat cerita, ntah apa yang membuat mas boj memutuskan untuk memfollow Instagram dan Path. Waktu itu semua akun sosialku di lock. Dan cukup selektif buat confirm pembesarpayudara peninggibadan penambahberatbadan orang. Ya namanya juga jodoh, biasanya yang biasa-biasa aja gantengnya ga dikonfirm  tapi ini dikonfirm2 aja i kenapa ya? HAHAHAH (Wah parahh!! PARAHHH!! HAHAHA nanti malem tidur sendiri ini wkwkw),. Dan semua bermula dari DM Instagrem. Meski chat-chit menjurus-menjurus ke minta nomor telephone, dan nanyain pilih calon suami cem apa ga pernah dibales. Toh masnya tetap tegar! (aaahh aku sukaakkk yang pantang menyerahhh!!!)

So? gimana ceritanya bisa sampai dapet nomor WA? Ceritanya adalah, karena BAPER adalah modus paling HQQ yang membuat aku luluh. Saat itu, geng gong mas boj (Mas boj, mas gem, mas cip, mas bo) mau bikin syukuran.
Dulu BAPER sempet mau bikin baksos juga sama Ikatan alumni Telkom (yang mas gempa jadi PCnya),nah! karena pernah batal, aku jadi sedikit trauma dan ga mau kerjasama kalo sama dia (maapin ya mas gem hehe). Memanfaatkan moment yang ada, dengan taktis mas boj bilang “Tenang aku kok yang urus CSRnya” dan well, karena BAPER juga off, so merujuk modus yang ada sebagai triger, maka sehingga oleh sebab itu terjalinlah sebuah komunikasi yang tercurahkan menjadi awal dari berada dipelukanmu mengajarkanku apa artinya kenyamanan kesempurnaan cincaaaaaaaaaaaa huwoooo (lebai woi!).
Kalo inget jaman dulu deketin, berapa kali aja chat ga dibalas. Kalo lagi curhat balik malem, dan ga tahan dengan semua ini, mas boj selalu kasi opsi buat kerja ditempat lain. Giliran udah dicariin jawabanya “Ga tertarik!” “No!” “Skip” “Hm” dst dst. ZzZz .Tapi, wong namanya juga usaha, segala cara benar-benar dilakukan. Mulai dari nawarin ngambilin Ijazah, nyariin kerjaan baru, nanyain kodingan padahal bojo jelas-jelas anak jaringan, nganter jemput yang selalu ditolak dan lain sebagainya.

Hahahah dulu aku ngechallangenya edan-edanan. Sampe kalo aku keiris jarinya, dishare ke beberapa kandidat, siapa yang paling solutif dan fast respond, ternyataaaa bojokuuuu paling juaraaaaaaaaaakkkkkkk!!!!
Eh lanjut ya! Uhuk! Sampai pada tragedi 26 Agustus 2017. Penjebakan yang membuatku cincaaaaaa itu dimulai. . .
Mau tau kisah selanjutnya? next post yaaaa?? seee yaaa!!!

Bagikan Postingan ini :

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *