Hai Pagi 16 Desember 2021

December 16, 2021

Assalamualaikummm, pagi ini agak sedikit keteteran karena Almayda bangun kepagian dan badmood, maybe karena mimpi buruk huhuhu

Kenapa ya kok akhir-akhir ini dia bangun dengan kondisi yang not well gitu lho! kayak mimpi buruk atau uring-uringan atau apalah! jadi bikin masak agak-agak kemrungsung. Soalnya biasanya Ayah Mahe mandi jam 8 kurang, ini jam setengah 8 udah siap kerja padahal makanan belum mateng.

Jadi, menu hari ini orek tempe sama Ayam Kampung goreng pemberian mama yang aku ungkep lagi kemaren. Warnanya jadi serem karena kebanyakan rempah wkwkw. Terus karena Almayda masih uring-uringan, setelah ku peluk dan agak mereda aku ajak bikin slime. Mmmm lebih tepatnya slime cair karena dia masih jijik dengan teksturnya, jadi dibikin cair banget biar dia bisa main pake sendok.

Karena aku masih agak lama masaknya, dan Ayah Mahe gabut. Duha udah, beberes udah, alhasil ayang bebep pergi isi bensin dulu. Selama isi bensin aku kebut semuanya, mulai dari masak, siapin bekal makan siang, cuci perlengkapan yang udah dipake dan Alhamdulillah kelar juga pas Ayah Mahe ketok pintu.

Hmmm ada kaki ogut kepoto

Agak sedikit gosong sihhh wkkk, termasuk penampakan sambelnya xixixi. Jadi ga seru gini deh! Anw, aku masak orek pake kecap bintang manis alias kecap bikinan keluargaku. Mantepp banget no kaleng-kaleng! bener-bener enak. Ga boong. Soalnya kemaren aku pake kecap manis ABC gitu kan~ itu manis tapi B aja. Karena kecap dirumah itu ada campuran rempah dan agak asin dikit (kurang cocok si buat telor ceplok) jadi cocok buat bikin campuran sayur. #Bismilah50%Saham! wkwk

Kecapnya Bani Nur Kholid nih gaes dibeli donk

Saatnya kita makaann!!! Aku dan Almayda belum mandi, Ayah Mahe sambil buka laptop. Danm mamah nelpon 2x. Telpon pertama mamah curhat dengan menggebu abis marah gara-gara pembangunan rumah mangkrak. Padahal harus jadi awal januari karena adek ipar mau lahiran, jadi kudu uwis beres pas ada baby launching. Ga lucu ada new born terus debu-debu bangunan beterbaran kan??? Emang ga sekali duakali nih mangkrak. Kenapa mamah sampe marah, karena mamah bayar dimuka, beda sama pemborong lain yang ngutang. Etapi malah ga diprioritasin. Segala tukang dikasih fasilitas cofee break 2x, makan siang, sembako sebulan sekali aja masih begitu~ kadang aku juga pengen ngegas tapi posisinya harus nenangin, jadi disabar-sabarin dulu aja

Gaskeun!!

Agak slow, telpon kedua mamah minta bikinin desain label kecap yang ada logo halalnya. Oke! Ayah Mahe berangkat langsung kukebut bikin. Alhamdulillah kelar semua task-task. Nyuci piring udah semua udah! tinggal mandi dan nyuapin Almayda karena tadi ga mau makan bareng.

Huft~ kadang kalo lagi kaya gini kepikiran mamah dirumah. Lagi sering marah-marah, padahal dulu ga gini. Mungkin karena beban hidupnya ditopang sendiri, kalo dulu masih ada babeh buat sambatan. Dulu kebalik malah babeh yang suka marah dan mamah yang ngadem-ngademi. Semoga mamah diberikan kesehatan selalu~ aku harus selalu bisa bikin mamah semangat dan happy. Bismillah

Bagikan Postingan ini :

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *