Masuk Angin

August 13, 2020

Hii gaesss, kembali lagi dengan mamud-mamud yang mulai kena serangan masuk angin. Tapi kali ini bukan masalah faktor U, wkwk agak lucu sih haha yuk baca

Alkisah, terakhir aku menginjakan kaki ke salon tepat 2 minggu sebelum lahiran. Berarti hampir 2 tahun lalu. Selain untuk creambat juga buat motong karena kata orang tua, ibu pasca melahirkan tidak akan sempat mengurus tubuhnya apalagi kepalanya. Semoga isi kepalanya tidak wk

Baik, atas saran sesepuh aku turuti saran mereka dan benar saja, memang menjadi ibu sulit sekali untuk merawat diri. Meski aku malah terbalik jadi lebih aware dengan dunia perskinkeran, tapi untuk urusan mandi, yaaa sehari sekali udah hamdalah lah wkwk

Suami bukan tipikal orang yang pelit, apalagi cuma izinin istri ke salon. Akupun udah sounding “Yah nyalon yahh” “Yo Ayo!” tapi ujung-ujungnya aku sendiri yang mager wkw.

Anw, kemaren udah ditahap kepalaku guatel banget karena ketombe. Ntah karena aku selalu gonta-ganti shampo bikos ga pernah ada yang cocok jadi membuat kulit kepalaku ga bersih atau karena keseringan mandi bebek gegara sibocil jagain didepan kamar mandi? seolah tiap satu gayung yang terguyur seperti menembakan gas air mata kepada demonstran?

“Yah, nyalon” Ayah Mahe yang lagi sibuk WFH menghela nafas sambil bilang “Kamu ngomong doank, harusnya dari tadi pas kaka bobo” // “Kan Intan juga baru bangun” . . .

Akhirnya wudhu dan shalat berjamaah. Setelah solat “Udah gih nyalon”. Dan hihihi Alhamdulillah aku tinggal di apartemen, jadi kalo mau nyalon tinggal turun lift aja. Yippii!!! Finallyyyy~

Aku cari salon yang tertutup dan keliatan paling lux di sini. Karena ada beberapa juga yang banci, jadi aku ga ma aja. Aku cari yang cewek semua, dan kalo ga ada ya udah? balik kanan bubar barisan jalan.

Ada 1 salon yang sering aku perhatikan diujung ruko. Akhirnya aku sampai disana dan mengetuk. Surpraisli di apartemen subsidi tempatku salon ini paling bagus interiornya.

“Masuk mba~ mau servis apa?”

“Creambat bisa?”

“Bisa, mau yang biasa atau yang makarizo?”

“Hah? bedanya?”

“Yang biasa 50K pake shampo biasa kalo yang makarizo 75K”

“Ohh~ yang biasa aja”

Tadinya aku mau creambat sambil nonton netflix, sayang sekali jaringannya susah. Aku ga tau rate creambat berapa, dulu di jawa 35K-40K an kalo ga salah. Yaa berarti kalo sekelas jakarta 50K normal kali ya

Setelah cuci kepala, rambutku ditaroin cream. Eh cream ya? apa shampo? terus dipijit-pijit kepalanya. Nah pas bagian mau pijit punggung, aku keukeuh ga mau buka baju! GILA COI! AURAT!! e tenang tapi dikasi kemben si, dan yaudahlah kan semua cewe dan tertutup akhirnya aku pake kemben itu wkwk.

Pas dipijett bedeuuhh enak banget coi! emang derita emak-emak kan punggungnya sakit buat gendong ya! itu serius kaya “Gila cui ini enak bet! zumpah zumpah zumpah kek kek kek mo meninggal wkwkw!FIX! bakal tiap bulan kesini ogut mah”

Dan ngobrol-ngobrol sama mbaknya, ternyata ada servise paketan juga. Massage + lulur + creambat 200K. Hmm menarique. Tapi pijetnya 1,5 jam. Dan Almayda udah setengah jalan tidur siangnya. “Kalo mau dicepetin gapapa kok!” yeee~ enak aja! but, next time insyallah aku bakal pake paket ini buat mereparasi my body.

Setelah selesai aku dicuci kepala dan dipersilahkan untuk memakai pakaian kembali. Anw, aku liat ada pamflet list harga paketan. Ada fasilitas waxing juga dan sepertinya menarik wkwk.

Selain krisis kepercayaan diri karena kurus, hitam aku juga ga PD karena bulunya banyak. Dulu sih suka main cukur-cukuran wkwk. Sampe takut kena PCOS (Ga bisa hamil) karena salah satu faktornya itu. Meskiiii dibanding temen-temen PCOS lainnya, bulu ditubuhku terbilang transparan, tapi kalo dibandingkan Ayah Mahe??? BEUHHH!! JAUH!! doi mulus banget coiiii

“Mba waxing kaki deh cobain” wkwk dan aku memberanikan diri untuk waxing. “OK” si mbak segera menyiapkan alatnya dan seketika berlutut didepanku. “Eh mba ngapain?” “Kakinya kan yang mau di waxing?” “Ia” “Yaudah” “Eh maaf ya mba” aku kira bakal tiduran di tempat massage ternyata mbaknya jongkon didepanku. Pakewuh akutuh~

Aku menyibukan diri dengan membalas pesan WA yang masuk. Pas si mbak mengoleskan gel dengan tekstur padat dan rapet ke kakiku, ada rasa cekit-cekit yang menghujam. “Aduh! eh mba itu apa?” “Ini gelnya ka” Oke lanjut balas WA. Lalu si mba mulai ambil plester warna putih berukuran jumbo, ditempelkan ke gel tadi, di elus elus dan SREETTT!!!!!!

“AAAAAA!!!!!” aku teriak agak ditahan.Baru saja si mba menarik ujung plesternya. Bak tahanan yang dibebaskan dalam sel! hatiku meraung-raung! hampir aja simbak aku lempar pake HP wkwk

“Hehe sakit ya mba”

“Bukan lagiiii ~” aku meringis kesakitan dan kejadian itu berlangsung 10 menitan. 10 menit yang menyiksa. Aku sampe ga bisa balesin WA saking cenut-cenutnyaaaa

10 menit selesai. Kakiku mulus seperti Ayah Mahe. Memang cantik butuh pengorbanan. Ku bayar 120K biayanya dan cus balik ke unit.

Malam hari setelah selesai makan. “Mas intan ko ngerasa ga enak badan ya?” “Yaudah tiduran gih” aku menuju ke kamar. Dan ga berapa lama hampir tidur, si maydut mulai gelisah dan rewel. Ga rela emaknya tidur.

Aku udah mulai emosyonal nih karena kepala pusing, perut kembung, mata ngantuk tapi agak mual. Apakah aku hamil? wkwk nope! aku KB coi! Dan lagi-lagi Ayah Mahe mengambil alih atas Almayda

“Kamu minum tolak angin deh nduk” aku mengiyakan dan buru-buru menenggaknya.

“Mas intan ga enak badan kaya mau masuk angin, mau “EUGG!!” (sendawa) gitu ga bisa”

“Nah itu bisa”

“Ihh! wkwk”

“Nih! kekuatan kamu itu ada di bulu kaki, kalo bulunya ilang apa lagi jaminannya buat menghangatkan tubuh? lemak ga punya?”

“KWKWK ia juga ya! jangan-jangan gegara intan waxing ya?”

“Nah! itu!”

“Pantes ayah kedinginan mulu ya? udah kurus ga ada bulu”

AHAHAHAHAH ANJAYY!! Efek dari waxing jadi masuk angin 2 hari inyong gaes. Apakah akan ku ulangi lagi? wkwkw gapapah! karena cantik butuh pengorbanan.

TTD

INTAN AFIAH

Jakarta, 13 Agustus 2020

Bagikan Postingan ini :

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *