Bunga dari suami

August 13, 2020

964 Days! Setara dengan 2 tahun 7 bulan 21 hari. Kamu, memberiku bunga tiba-tiba. Wadaaww!!

Udah lama banget suami ga kasih bunga. Padahal dulu hampir tiap minggu awal-awal PDKT beuuhh. Membuatku hatiku berbunga-bungaaa, eaaa

Ntah berapa bunga yang Ayah Mahe Kasih. 2 bunga terbagus selalu dikirim sebagai wujud permintaan maaf. Ntahlah, dulu karena Ayah Mahe jeles tanpa sebab padahal baru aja PDKT yang mebuat aku marah dan akhirnya kumatikan Data seluler dan kau kirim bunga pink sebagai perwujudan maaf. Yang keduaaa~ lupa! Begini kira-kira penampakannya

Ini bunga beli dikampus, sebelum aku diajak ngikut Ayah Mahe jadi temen wisudanya, Ayah Mahe udah izin sama mamah jauh-jauh hari. Dan malemnya untuk pertama kalinya aku diajak ke AEON BSD dan dikasih boneka Teddy Bear Coklat seharga 700K huhu sayang bet bisa buat beli emas batangan 1 gram, kata-kata yang ku ingat “Boneka ini bisa jadi temen kamu, yaa meski nanti bukan Mas yang bakal bersanding denganmu, semoga boneka ini bisa mewakili” Uncchhh~

Ini moment jeles Ayah Mahe, akhir tahun 2016. Gara-garanya makin nambah aja yang mau berkunjung ke rumah. Yaa aku ga bisa salahin mereka, karena aku ga tau juga aku bakal nikah sama siapa. Lagian aku sama Ayah Mahe juga ga ada komitmen waktu itu. Akhirnya kumatiin HP dan dikirimlah bunga ini.

Cerita bunga ini aku lupa, kurang lebih sama kali ya? jeles juga Ayah Mahe. Dulu aku pernah bilang pengen bunga matahari gegara nonton India haha, dan Ayah Mahe mengabulkan sebagai permintaan maaf. Harga 2 bunga diatas kurang lebih 500Kan wooww bisa buat beli 2 gram emas saat itu huhuhu. Tapi gapapa aku syukaaa

Dan malam ini, ketika pintu diketuk dan aku membukanya sambil bersembunyi dibalik pintu karena tidak memakai jilbab, ada sebuah tangan berlapis sarung tangan lengkap dengan jaket kulit menjulur dengan setangkai bunga mawar merah. Seketika langsung disambut oleh tangan sikecil yang antusias menerimanya.

“Waooo!! flowerrr” ungkapnya. Terus saking girangnya dia langsung lari-lari sambil memukul-mukulkan bunga tersebut kepenjuru ruangan. MAYDAA!!!!!

Dannnn ini ekspresi dia pas dapet bunga. Hahahaha. Aku dulu pengen anak laki-laki, karena buatku mungkin anak cowok bisa lebih ekspresif dan konyol dari cewek, ternyata dukaanku salah. Aku sampe mikir, dulu ngidam apa perasaan B aja dan ga neko-neko. Dan tadaa!!! lahirlah si anak nyentrik wkwk

Sekarang bunga udah bukan buat aku tapi buat wanita lain di keluarga kita. Ya. Almayda. Satu-satunya perempuan yang berhasil menjadikanku no 2 dihidupnya wkwkw. Masyaallah tabarakallah, makasih ya Almayda you make me Day!

Jakarta, 12 Agustus 2020

Bagikan Postingan ini :

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *