Hi 2021! Aku mulai nulis lagi

December 14, 2021

Assalamualaikum, Hiii 2021! ga nyangka, nulis blog kali ini justru dipenghujung tahun. Apakabar hati? sampai-sampai lupa meluapkan isi kepala seperti biasanya. Apakah aku baik-baik saja?

2021. Tahun dengan begitu banyak cerita. Dimulai dengan awal tahun yang tak biasa. Ayah Mahe memutuskan resign di bulan kedua, dan mendapatkan pekerjaan dengan penghasilan serta jabatan yang jauh dari sebelumnya. Alhamdulillah.

Kami sempatkan 2 minggu untuk pulang ke desa. Dimulai dari rumah mertua, mengunjungi rumah saudara, juga sahabat SMP Yuhdi Titin Setiana di kontrakannya, serta berujung 2 minggu dirumah babeh dan mama seperti biasanya.

Indah. Luar biasa indah. Berkumpul, bercengkrama. Menggunakan kendaraan pribadi yang dibeli tanpa riba, rasanya bangga saja.

Lanjut cerita setelahnya. Aku mulai bangkit dan berjanji akan menjadi sukses dengan cita-citaku dalam berjualan baju. Sample-sample terbaru, warna-warna lucu menambah kepercayaan diri bahwa Ramadhan tahun ini, jualanku harus laku.

Ku pekerjakan teman ngajiku untuk menjadi Partner kerjaku. Aku semangat bukan main. Tapi, ternyata pengiriman terhambat, sedang ramadhan sudah didepan mata. 1 minggu pertama, aku jualan tanpa ada barang yang dibawa. Alhamdulillah, masih ada yang mau beli meski stok mengendap puluhan juta. Ya Allah, ternyata aku lupa istikhara sebelum melangkah. Aku salah. Sekarang, aku harus memutar cara agar stokku habis, sambil teurs-terusan menangis.

Lebaran kali ini, sama seperti sebelumnya. PPKM. Dan kami diwajibkan stay dirumah saja. Kami patuh karena nyatanya, jalan tol dan ruas-ruas lainnya ditutup, ya mau bagaimana lagi? pasrah adalah solusi.

Beberapa minggu setelahnya kami pulang. Hanya 1 atau 2 minggu sepertinya, tak banyak yang aku ingat. Kali ini aku pulang dengan bersilaturahmi kesaudara-saudara. Aku membawa bingkisan sembako yang aku bagi rata mau yang hidup sederhana maupun kaya. Aku ingat betul, kali terakhir aku melihat Babeh mengenakan kaos putih, sarung dan peci. Memangku hanan anak angkatnya, didepan toko rumah. Melambai-lambai ketika aku mengantarkan bingkisan kerumah saudara di seberang. Ya! Itu kali terakhir aku bertemu dengan raganya. Dan itu pertemuan terakhirku dengannya.

Sebulan kemudian, angka covid meningkat. Seluruh wilayah indonesia nyaris dinyatakan zona merah. Mamah dan babeh mulai sakit-sakitan. Aku memaksa untuk mereka swab saja. sampai memohon-mohon karena takut terjadi apa-apa, dan benar saja, mereka dinyatakan positif covid 19 setelahnya.

3 Hari kemudian suamikupun mengidap covid, dan 2 hari berikutnya aku dan Almaydapun sama. Hancur sekali rasanya. Lebih hancur lagi ketika Babeh dirujuk ke rumah sakit untuk rawat inap disana. (Ya Allah, aku tak berhenti menangisi setiap apa yang kutulis~ ikhlas intan ikhlassss)

Jujur aku ga bisa nulis 2 minggu kami isoman apa aja yang kami lakukan. Cukup note ini yang menjadi saksi. Sakittt~ sakit sekali jika mengingat masa-masa itu.

Jumat, 30 Juli 2021. Aku bergegas mengemasi pakaianku. Ntah mengapa, baju kota-kotak hitam baru itu aku bawa tanpa bermaksud apa-apa. Setelah swab dinyatakan negatif dan memaksa mengambil plat mob il baru (karena kita baru balik nama), malam itu juga kami pulang. Pulang kejawa. Persetetan dengan PPKM yang diperpanjang sampai 2 bulan setelahnya.

Jumat 30 Juli 2021. 11.15 PM “Mba, babeh sudah ga ada nafasnya” suara isak tangis dari adikku zakki. “Maksudnya apa zak?” “Babeh sudah ga bernafas, sebentar ya!” aku tak mau mengatakan bahwa beliau telah tiada. Tidak, ini pasti mimpi

Jumat 30 Juli 2021. 11.30 PM “Mba . . . Babeh sudah meninggal”. Ga! ini mimpi! ini mimpi kan? Baru kemarin kita tau kalo babeh sudah negatif covid. Baru kemarin intan bilang sayang dan maaf sama babeh. Baru kemarin aku bilang kalo setelah covid ini selesai babeh dan mamah akan umroh bareng. Engga! ini pasti mimpi. Babeh kuat! Babeh kan yang bilang kalo mau hidup 100 tahun lagi? babeh kan yang bilang kalo cicit kita udah mati tapi babeh masih hidup? babeh kan yang bilang bakal doain makam kita dan anak cucu kita? Babeh bilang bakal doain kita, tapi kenapa sekarang kebalik??? kenapa behhh??? kenapa Ya Allahh

Sabtu 31 Juli 2021. Aku pulang. Aku sampai rumah. Disambut mba ulfah. Aku berlari, aku memeluknya, dan tangisku tak kuasa memecah semuanya. Babeh terbujur kaku diatas meja. Ditutup kain ihrom berwarna putih yang sudah ia cuci sebelumnya. Behhhhhh babeehhhhh intan pulang. Intan janji intan pulang lama, tapi ga buat ini behh. Intan janji pulang lama buat jalan-jalan sama babeh. Buat ngaji sama babeh,behhhhhhh

Inikah pertemuan kita yang terakhir beh? inikah pelukan intan yang terakhir beh? behhh, babeh tau intan sayang babeh kan? babeh tau bukan karena intan ga mau jenguk intan ga bisa ada disisi babeh kan? Behhhh hari ini, selasa 14 Desember 2021 intan kangen banget sama babeh. Intan rindu banget sama babeh. Intan sampe ga bisa nulis lagi, intan ga kuat. Intan sayang babeh, intan minta maaf kalo selama intan hidup selalu kecewain babeh. Belum pernah banggain babeh, belum pernah bikin babeh seneng.

Behhhh, sekarang intan cuma punya mamah. Intan minta ridho babeh agar mamah selalu diberi umur panjang. Agar intan bisa bahagiain mamah. Ada buat mamah meski jarak memisahkan. Babeh jangan minta sama Allah buat ambil mama segera ya beh. Tolong beh, intan belum bisa berbakti sama babeh tapi izinkan intan bisa merawat mamah semaksimal intan.

Behhhh, intan ga tau bakal bisa bersanding dengan babeh apa engga di akhirat kelak. Intan masih banyak dosa. Amalan intan nol besar. Intan belum bisa jadi anak soleha. Tapi intan berdoa, semoga disurga kelak babeh nyari intan, mas dhika dan almayda buat sama-sama disurga-Nya. Behhh~ inget intan ya beh. Meski intan bukan jadi anak yang paling berkesan buat babeh, tapi sayang dan cinta intan ke babeh tulusss. Tolong ingat intan ya beh disana. Cari intan kalo ga ada disurga. Tolong mintakan syafaat Baginda Nabi, agar intan bisa kembali dipertemukan babeh disurga-Nya kelak bersama mamah dan yang lainnya. Amin

Karawang, 14 Desember 2021

Bagikan Postingan ini :

Leave a Reply:

Your email address will not be published. Required fields are marked *